Tuesday, June 24, 2014

Umrah : Doa



Sebelum menjejak kaki ke Haramain lagi, sebelum impian bertamu ke Haramain menjadi nyata, aku tak henti panjatkan doa. Berdoa agar Allah jemput aku menjadi tetamuNya..Berdoa agar dicukupkan rezeki agar berpeluang untuk mengerjakan umrah. Doa agar dipermudahkan segala urusan sebelum kesana. Doa agar dikurniakan kesihatan mental dan fizikal dan diberi kekuatan menunaikan ibadat. Berdoa untuk insan-insan kesayangan yang bakal ditinggalkan. Berdoa agar dikurniakan ketenangan hati saat meninggalkan anak-anak dan ibu ayah tercinta.

Cukup banyak doa yang dipanjatkan kepada Allah swt.

Semakin menghampiri detiknya, doa-doa menjadi semakin sayu..

Semasa kursus pun, Ustaz Harry selalu mengingatkan agar semua jemaah berdoa agar dipermudahkan segala urusan tanpa halangan yang memudaratkan.

Saat pertama kali menjejak kaki ke Masjid Nabawi, kami beramai-ramai memberi salam kepada Baginda Rasulullah SAW dan sahabat, Saidina Abu Bakar RA dan Saidina Umar RA. Seterusnya mengaminkan doa yang dibaca oleh Ustaz Harry. Berderai airmata mensyukuri nikmat Allah diberi peluang melihat dan berdiri di dalam Masjid Nabi. Terasa diri begitu hampir dengan jasad Baginda Nabi.. Allahu...


Saat Allah izinkan beriktikaf beberapa ketika di dalam Raudhah, bait-bait doa dipanjatkan dengan esak tangis dan juraian airmata tanpa henti. Makin diseka, makin laju pipi dibasahi tangis. Hiba.



Teringat doa yang mutawwif baca masa on the way nak ke Mekah, selepas niat ihram di Bir Ali..
Antaranya :

"Ya Allah, kami datang dengan dosa yang menggunung Ya Allah..Janganlah kau jadikan dosa2 kami sebagai halangan untuk kami beribadah di rumahMu..Janganlah kau hukum kami atas dosa2 kami yang lalu Ya Allah. Kami datang dengan penuh pengharapan, mengharap keampunan dariMu, mengharap keredhaanMu..Kami menyerahkan sepenuhnya diri kami padaMu Ya Allah..Ampunilah dosa-dosa kami Ya Allah..Terimalah amalan kami Ya Allah..Permudahkanlah urusan kami Ya Allah" 

Panjang lagi rasanya doa ustaz. Tapi ini je mampu terakam dalam kotak ingatan aku..
Dan aku ingat, Ustaz baca doa dengan esak tangis dan sendu...Allahu...Syahdu..
Apalagi aku? Saat meng-amin-kan doa ustaz, laju je bola-bola jernih mengalir membasahi pipi..
Aku pendosa Ya Allah..
Aku datang dengan dosa yang tak terkira banyaknya..
Aku datang dengan titik-titik hitam penuh membalut segumpal darah bernama hati..
Aku datang dengan pelbagai rasa berkecamuk dalam jiwa..
Kerisauan, ketakutan dek dosa-dosa lampau menghambat jiwa saat berkelana di Tanah Suci..
Aku hamba yang hina..
Allahuakbar..
Aku takut dosa-dosa lalu menghalang perjalanan umrahku..
Aku takut dosa-dosa lalu menjadi pemberat untuk aku mengerjakan amal ibadat di Tanah Haram..
Aku takut kedatanganku tidak diterima asbab dosa-dosaku yang menggunung banyaknya..

Pesan ustaz, di Mekah nanti, saat pertama kali melihat Kaabah, Ustaz sarankan kami baca doa sendiri instead baca doa yang ada dalam buku panduan. Doa pada kali pertama melihat Kaabah adalah antara doa yang mustajab. Justeru Ustaz berikan masa secukupnya kepada kami.

Kami tiba di Mekah lewat malam. Waktu yang hening, cuaca yang nyaman dan tenang, suasana yang sangat membuai perasaan. Doa pertama kali di hdaoan Kaabah dalam suasana yang begitu mendamaikan memang sangat meruntun perasaan. Tuala kecil yang sentiasa dibawa kemana-mana basah lencun dek airmata. Doa menjadi seperti karangan 1000 patah perkataan. Terlalu banyak yang hendak diminta untuk diri sendiri, keluarga dan sahabat-sahabat kesayangan. Betapa tak malunya merayu meminta-minta pada Allah saat itu.
Allahu, syukur Alhamdulillah Kau izinkan hambaMu yang hina ini menjadi tetamuMu.

Doa-doa yang dikirim ahlu keluarga dan para sahabat tercinta, sentiasa aku bawa setiap masa. Setiap kali diizinkan berada di tempat-tempat mustajab doa, baik di hadapan multazam atau dibawah pancur emas,  aku buka lembar doa agar tak lupa mendoakan buat semua.


Sungguh, sepanjang di sana, setiap kali berdoa, aku meminta dengan sesungguhnya. Meminta dengan jiwa hamba. Perasaan yang sangat menusuk kalbu. Mungkin kerana dilupakan dengan kesibukan dunia. Tidak lansung terkejar-kejar masa dek sibukkan kerja atau risaukan anak-anak. Setiap bait doa dilafazkan dengan sepenuh perasaan dan penuh penghayatan.


5 bulan telah berlalu. 5 bulan telah kutinggalkan Tanah Haram. Rasa rindu sering menggamit.

Sedihnya, kembali kepada rutin yang lama. Kembali mengejar-ngejar waktu. Kembali dengan kesibukan dunia. Sehingga kadang-kadang berdoa ala kadar sahaja.
Tiada penghayatan, tiada kesungguhan.
Derai airmata, lagi payah nak jumpa.
Astaghfirullah..
Berdoa semahunya, bersungguh-sungguh dan menghayati setiap butir doa hanya saat Allah timpakan ujian. Saat jiwa rasa gundah gulana. Saat diri rasa kerdil, lemah tak bermaya.
Saat dijentik hati, baru nak merasa diri hamba. Baru airmata melimpah melewati kolam dan empangan mata.
Astaghfirullahal'azim.

Allahu...andai dengan ditimpakan ujian, baru aku menjadi dekat padaMu, Kau ujilah aku semahuMu Ya Allah..Moga ujian-ujian itu buat aku terua mendekatiMu, terus bergantungharap dan menyerahkan sepenuh pengharapan hanya padaMu.. Andai kesenangan buat aku leka dan alpa, jangan Kau berikan aku kesenangan. Aku takut aku hanyut dalam kesenangan. Aku takut kesenangan buat aku semakin jauh dariMu..

Tetapkanlah aku dijalanMu Ya Allah. Ku mohon keredhaanMu Ya Allah dalam menjalani kehidupan di bumiMu ini. Ku mohon kekuatan dariMu, agar terus kuat dan tabah mendepani segala bentuk ujian dariMu..
Allahumma ameen..
Ameen ya rabbal 'alamin..

No comments:

Post a Comment

Copyright to ily's
Designed by UMIESUEstudio 2015