Monday, January 5, 2015

Umrah : Niat


Januari datang menjengah..

Setahun yang lalu, di bulan Januari, aku dan my zawj sedang sibuk dengan persiapan terakhir mempersiapkan diri untuk umrah mencari ilmu-ilmu umrah dan membaca pengalaman umrah orang lain sebagai bekalan.

Bulan Januari terindah sepanjang hidup sebab diizinkan Allah menjadi tetamu di Tanah Haram.
Allahuakbar, hati ini sarat dengan kerinduan. Rindu untuk bertamu lagi ke Baitullah, rindu untuk sujud di hadapan Kaabah dengan jiwa kehambaan, rindu untuk memberi salam kepada Baginda Rasulullah..Rindu yang teramat...
Moga-moga ada lagi rezeki dipanggil menjadi duyufurrahman, tidak kira di bulan apa sekalipun. Allahumma ameen.

Niat..

Bukan nak cerita tentang lafaz niat ihram. 
Tetapi ada satu kisah tentang niat yang ustaz kongsikan semasa dalam bas. Perjalanan dari mana ke mana, aku tak dapat nak recall. Yang pasti, kisah ni dikongsikan semasa di dalam bas, sambil-sambil mengisi kesunyian sepanjang perjalanan. 

Ustaz kata, ada seorang jemaah dia dalam siri-siri umrah yang lepas, seorang anak muda, lepasan SPM.
Takde yang luar biasa kan. Ramai je anak-anak muda sekarang dah pun menjadi tetamu Allah. Pergi dengan ibu dan ayah sekeluarga.
Tapi anak muda ni sebenarnya, dia pergi umrah selepas selesai SPM, guna duit yang dia kumpul sendiri. 
Bila ustaz bertanya lebih lanjut pada dia, dia kata dia memang dah niat nak buat umrah lepas SPM. Jadi dia kumpul duit sendiri demi untuk memastikan niat  nya tercapai..Alhamdulillah, niat untuk menunaikan umrah telah tercapai..Dan dia juga berniat untuk menunaikan haji sebelum usia mencecah 30 tahun. Mudah-mudahan niat untuk menunaikan haji juga tercapai dengan izin Allah.

Ibrah dari kisah anak muda.
Niat dan doa harus seiring dengan usaha. Kalau kita berniat untuk sesuatu kebaikan, work for it. Ada yang kata, belum mampu, tak ada duit. Tapi lansung tak ada usaha untuk simpan duit tunaikan umrah. Dalam hati teringin nak buat umrah, tapi usaha tak seiring niat. Sampai sudah, tetap tak berkemampuan. Umrah buat pertama kali adalah wajib. Buat para sahabat, akhi dan ukhti, jangan lupa selitkan niat, tanamkan usaha, berazam untuk menunaikan umrah, rancang kewangan supaya impian dan azam tercapai. InsyaAllah, niat untuk buat perkara yang baik, diiringi dengan usaha dan tawakal, Allah permudahkan jalan..
Aku juga bukan orang senang. Tapi Alhamdulillah, Allah permudahkan segala urusan. Semuanya pasti dengan izin Allah jua.

***

Kisah kedua tentang niat..
Di Masjidil Haram, kalau diperhatikan para jemaah umrah, majoritinya sangat pemurah, sangat dermawan. Di bumi Haram, masing-masing berlumba-lumba memberi sedekah.
Kata ustaz, jika hendak beri sedekah, atau bayar dam, digalakkan beri pada petugas pembersihan, tukang-tukang sapu kerana mereka ni gajinya sangat murah. 
Dan ustaz ingatkan, sebelum beri sedekah/ bayar dam, niatkan untuk apa kita bagi tu. Kalau untuk bayar dam, niatkan nak bayar dam. Kalau untuk sedekah niat lah nak bagi sedekah kerana Allah Ta'ala. Niat bukan untuk diri kita sahaja. Jangan lupa niat sedekah untuk ibu ayah..
Kenapa perlu niat? 

Sebab...


ٍعَنْ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ وَلِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لدُنْيَا يُصِيبُهَا أَوِ امْرَأَةٍ يَتَزَوَّجُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ
Dari Umar radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amal itu tergantung niatnya, dan seseorang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barang siapa yang hijrahnya karena dunia atau karena wanita yang hendak dinikahinya, maka hijrahnya itu sesuai ke mana ia hijrah.” (HR. Bukhari, Muslim, dan empat imam Ahli Hadits)



Imam Bukhari menyebutkan hadits ini di awal kitab shahihnya sebagai mukadimah kitabnya, di sana tersirat bahwa setiap amal yang tidak diniatkan karena mengharap Wajah Allah adalah sia-sia, tidak ada hasil sama sekali baik di dunia maupun di akhirat. Al Mundzir menyebutkan dari Ar Rabi’ bin Khutsaim, ia berkata, “Segala sesuatu yang tidak diniatkan mencari keridhaan Allah ‘Azza wa Jalla, maka akan sia-sia”.

Penjelasan lanjut, rujuk sini.

Peringatan untuk diri sendiri:
Tak kira apa jua pekerjaan, perbuatan, amalan, hatta tugas seharian sebagai seorang isteri & ummi yang menuntut banyak kesabaran, jangan lupa niatkan untuk mendapat redha Allah.

"Ya Allah, aku masak untuk mendapat redhaMu, untuk mengisi perut suami dan anak-anak. Mudah-mudahan masakan yang dimasak ini penuh dengan barakah."
"Ya Allah, aku bangun membancuh susu untuk anak di malam hari, menukar lampin anak di pagi hari, semua ini adalah untuk mencari redhaMu. Berilah aku kekuatan, ketabahan dan kesabaran Ya Allah."
"Ya Allah, aku berusaha mendidik dan membimbing anak-anak semata-mata mengharapkan keredhaanMu Ya Allah. Semoga kelak anak-anakku menjadi mukmin/mukminah yang soleh/solehah serta bertaqwa kepadaMu Ya Allah.."

Mudah-mudahan setiap amal perbuatan kita tidak menjadi sia-sia. InsyaAllah..

5 comments:

  1. Ya Allah Ily again post yang menyentuh hati kita.. huhu..sori kalau asik kita je dok komen..tak sabar nk tggu entry Ily hari-hari..

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh..takpe rinie..Kalau menjadi asbab kebaikan, Alhamdulillah..Kita tulis ni pun sebab teringat pesan ustaz masa umrah tu :)

      Delete
  2. Peringatan yg baik sekali. Thanx ily

    ReplyDelete
  3. reminder yang best, before buat apa2 fix niat, tengah buat pun betulkan niat jugak. Thank you :)

    ReplyDelete

Copyright to ily's
Designed by UMIESUEstudio 2015